About my Blog

Don't believe everything you see

30.12.09

Cara menukar blog template

Dengan izin Allah, saya ingin berkongsi sesuatu. Moga ia bermanfaat bagi yang memerlukannya. Bagaimana caranya mengubahsuai penampilan blog agar kelihatan menarik? Disini ada beberapa cara-caranya..

1. Layari laman web yang menyediakan pelbagai template untuk blogger. Antara site yang boleh anda lawati adalah http://btemplates.com/


2. Pilih template kesukaan anda. Anda boleh memilih mengikut bilangan 'column' , style atau warna yang anda minati.

3. Download template kesukaan anda dan save pada hardisk anda.

4. Template yang telah di download hendaklah di 'extract' (win rar, win zip...). Hasilnya anda akan dapat dua fail. satu fail Xml template dan satu lagi Read me ( Note pad).



5. Setelah itu login ke blogger dashboard.. pergi ke Layout.. Edit HTML.. bagi tujuan keselamatan, download template asal terlebih dahulu. Klik pada 'download full template'.

6. Kemudian, 'browse' template baru anda dan tekan 'upload'.

7. Html bagi template baru anda akan kelihatan selepas itu..Sekiranya template asal mempunyai beberapa widget yang tidak sesuai untuk template baru, beberapa amaran akan muncul menyatakan widget itu akan di delete. Tekan 'confirm' untuk meneruskan template yang baru.


8. Untuk mengatasi masalah ini, sila copy kod html setiap widget anda dan save pada Microsft Word. Masukkan semula kod html widget anda setelah selesai 'upload' template yang baru. Pergi ke Layout.. Page elament.. add widget.. masukkan kod html..

Selamat mencuba.. Jangan takut untuk mencuba kerna kita belajar dari langkah yang pertama. Mohon maaf andai ada bahasa yang sukar untuk difahami.

26.12.09

..wanita bertudung hitam..


aku terus memandang wanita bertudung hitam dihadapanku.. ahh ada lapisan kain menutupi mukanya.. tapi dari matanya aku tahu kakak itu cantik. tetapi siapa dia? kenapa kebelakangan ini dia selalu ada disurau ini..disini kan cuma kanak-kanak yang mengaji.. ahh mungkin dia ustazah.. bermacam- macam persoalan dan telahan datang silih berganti..

Khumaira..Khumaira.. ku dengar namaku disebut.. 'ayuh! Giliranmu..anak kecil ini mimpi terus..' ku jadi gelabah kerna belum sempat melancarkan bacaanku..pasti rotan milik pak ustaz singgah lagi ke lenganku.. 'basaa~na.. banaa~ na .. zap.. aduh.. suda dijangkakan.. 'masak bayaa~ na jadi banana.. mimpi lagi..'

ustaz mula membebel.. 'kamu ini bagaimana? teman-temanmu uda masuk Iqra 5, kamu masih Iqra 2.. sehari baca satu muka.. ustaz uda mau kembali ke Makassar ni..' sayu suaranya..
aku jadi sedih teramat.... kenapa lah aku sangat lembap sangat baca Iqra ni.. '

Pak Ustaz.. maafkan saya..saya betul betul mahu pandai mengaji Quran.. tapi di rumah saya mesti belajar bahasa inggeris setiap waktu.. banyak lagi buku cerita Inggeris yang papa belikan saya belum baca'..aku mula menangis.. ku dengar Pak Ustaz beristigfar.. disudut yang lain, kakak itu memerhatikanku..

..........................................................................................................................................................................
'Maaf Pak Ustaz.. lambat.. tadi ada tuisyen' aku tunduk.. takut memandang wajah ustaz.. mujur ustaz tidak marah namun dia meminta diri untuk solat sunat.. solat sunat pagi-pagi.. apa ya nama solat itu.. aduh.. cepatnya lupa.. selalu ustaz akan solat sunat itu awal.. tapi kali ini lewat..mungkin tadi banyak kanak-kanak datang mengaji..'

'nak..minggu depan kamu ngaji sama Ustaz Zairi ya.. Ustaz harus kembali ke Indo. uda lama ngak ketemu isteri dan anak' ... aku mengangguk.. aduh.. Ustaz Zairi lagi kutakuti.. tambah lagi bahasanya itu ku susah nak faham.. Mama kata dia orang Jawa..
selesai mengaji aku menghampiri ustaz..'Pak Ustaz kakak yang duduk di situ tu tunggu siapa?'
'oo Sumayyah.. kak sumayyah mu menunggu teman-teman usrohnya'..
'Usroh?ooo'..
'Pak Ustaz!..' Pak Ustaz menoleh .. 'kenapa nak?'
'saya akan belajar mengaji betul-betul.. nanti bila dah besar saya mahu jadi ustazah..boleh saya ajar kanak-kanak mengaji.. nanti Pak ustaz boleh jumpa anak Pak Ustaz selalu..
Pak Ustaz tersenyum.. ku menoleh melihat kakak bertudung hitam itu.. dari matanya aku tahu dia juga tersenyum.. minggu depan aku mesti ajak dia bercerita.. dia mesti seorang yang baik.. dan aku mesti tahu tahu kenapa dia menutup mukanya..

..........................................................................................................................................................................

Mengaji dengan Ustaz Zairi, tidak sesukar yang ku fikirkan. namun aku lagi suka Ustaz Muktamar..
'Ustaz.. Kak Sumayyah tak datang surau ka hari ni?' aku beranikan diri bertanya..pasti Ustaz kenal juga pada dia..
'Sumayyah kan uda berangkat bersama abi nya, Ustaz Muktamar ke Tawau sebelum kembali ke Indonesia.. Lagi beberapa minggu dia akan kembali ke Pesantren.. Dia datang kesini cuma sebentar bersama pamannya untuk mengkhabarkan sodara laki-lakinya yang belajar di Cairo akan kembali ke Indonesia bulan depan'..

Kurasakan semangatku untuk belajar mengaji pudar. Kenapa Pak Ustaz tdk bilang dia tdk akan kembali lagi kesini..'usaha menjadikan surau ini menjadi sekolah pondok gagal' ..'kembali dari Cairo' ..'Pesantren'.. 'puteri Ustaz Muktamar' ......... ahhhh susahnya memahami bahasa orang dewasa...

'kamu yang namanya..Khu..khumaira kan? nah ini dia buat kamu dari Mbak Sumayyah'..
Ha??

Sekeping warkah itu ku pegang erat.. panjang tulisannya.. seperti Kak Sumayyah itu orang yang peramah.. bercerita tentang itu dan ini.. tentang pesantren dan impiannya ke Cairo. Impian yang mustahil katanya..namun dia tidak pernah berputus asa. Dan motivasi itu dia peroleh dari 'anak kecil yang gigih mempelajari Quran. Sesuatu dari Malaysia yang dia akan bawa ke Indonesia..

aku membelek buku-buku yang dihadiahakan Kak Sumayyah.. ku kira itu buku orang-orang dewasa.. simpan saja. sampai saatnya akan ku baca...

..........................................................................................................................................................................

'tahniah dan selamat hari lahir khumaira'.. ucap dari sahabat baikku Yati..
'terima kasih.. ermm esok aku dah nak masuk asrama, apa kata malam ni tido kat rumah aku.. kita bukak hadiah sama-sama.. nanti biar aku yang bagitahu makcik'..
'ok'..
'jom ar bukak.. nak buka hadiah yang mana dulu..'
'aku nak bukak hadiah ko dulu.. hahahah cepat cepat..'
'ala tuala muka ja?' hehehe tima kasih..
'eleh.. bila ko dah sampai Toh Puan nanti ko guna lah tuala tu masa tido.. ko kan asal tido turun air liur berliter liter..hahahha'
' jahatlah ko.. tapi betul gak..hehehe..'
'aku nak tgk satu hadiah yang lama.. haa ni dia .. buku buku ni lah aku cakap hari tu..
Taranum.. Tajwid..

eh.. ada nota..

Ku tujukan buat 'anak kecil'..

Adikku Khumaira,
saat ku lihat 'anak kecil' itu bersungguh meraih ilmu Quran.. hatiku jadi terusik.. cepat benarku mengalah kepada kekurangan diri.. sirih sekali kurasakan.. namun setinggi mana impian dan hajatku, biarlah Allah yang menilai..

Ku hadiah buku ini buatmu.. agar dirimu dapat menyambung hajatku kerna tekadmu yang tinggi itu.. Taranum dan Tajwid .. Buku ini pasti berguna dalam pengajianmu nanti..

Dalam sayang dan kangen dari insan yang bisu...
-Mbak Sumayyah-


Ya Allah..aku telah silap menilai seseorang insan yang lemah.. diam itu bukan bererti dia sombong... tapi..





19.12.09

Mimpi itu & Ketentuan Mu


Jumaat, 1 Muharram 1431H telah kembali ke rahmahtullah, ke alam yang juga sementara..seorang insan yang amat kurindui (satu-satunya atuk yang kutemui dalam hayatku). Hanya Al-Fatihah, Yasin berserta doa ku kirimkan bersama rinduku.. Semoga rohmu dicucuri rahmat Allah.. Al- Fatihah





18.12.09

Salam Maal Hijrah 1431

Semoga detik ini bermula satu tekad baru. Rentasi duri-duri kehidupan dengan Iman dan Taqwa. Salam Maal Hijrah 1431 dari kami 'Inspirasi Iman Kurniaan Ilahi '.

17.12.09

Birrul walidain (berbakti kepada orang tua)

Alhamdulillah, seronok dan terkesan sekali mendengar ceramah halal bi halal dari Ustaz Das'ad. Dalam ceramah yang singkat pelbagai topik beliau sampaikan. Antaranya ialah berbuat baik kepada orang tua (ibu bapa). Ingin saya kongsikan disini ceramah beliau namun keterbatasan ilmu dan juga ruang waktu membawa saya berkongsi melalui penulisan Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas.

Di Antara Fadhilah (Keutamaan) Berbakti Kepada Kedua Orang Tua.

Pertama

Dari Abdullah bin Mas’ud katanya, “Aku bertanya kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang amal-amal yang paling utama dan dicintai Allah ? Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, Pertama shalat pada waktunya (dalam riwayat lain disebutkan shalat di awal waktunya). Kedua, berbakti kepada kedua orang tua, dan ketiga jihad di jalan Allah” [Hadits Riwayat Bukhari I/134, Muslim No.85, Fathul Baari 2/9]

Dengan demikian jika ingin kebajikan harus didahulukan amal-amal yang paling utama di antaranya adalah birrul walidain (berbakti kepada kedua orang tua).

Kedua


Bahwa ridha Allah tergantung kepada keridhaan orang tua. Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dalam Adabul Mufrad, Ibnu HIbban, Hakim dan Imam Tirmidzi dari sahabat Abdillah bin Amr dikatakan.

“Artinya : Dari Abdillah bin Amr bin Ash Radhiyallahu ‘anhuma dikatakan bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi
wa sallam bersabda, “Ridha Allah tergantung kepada keridhaan orang tua dan murka Allah tergantung kepada
kemurkaan orang tua” [Hadits Riwayat Bukhari dalam Adabul Mufrad (2), Ibnu Hibban (2026-Mawarid-), Tirmidzi (1900), Hakim (4/151-152)]

Ketiga


Bahwa berbakti kepada kedua orang tua dapat menghilangkan kesulitan yang sedang dialami yaitu dengan cara bertawasul dengan amal shahih tersebut. Dengan dasar hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dari Ibnu Umar.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Pada suatu hari tiga orang berjalan, lalu kehujanan. Mereka berteduh pada sebuah gua di kaki sebuah gunung. Ketika mereka ada di dalamnya, tiba-tiba sebuah batu besar runtuh dan menutupi pintu gua. Sebagian mereka berkata pada yang lain, ‘Ingatlah amal terbaik yang pernah kamu lakukan’. Kemudian mereka memohon kepada Allah dan bertawassul melalui amal tersebut, dengan harapan agar Allah menghilangkan kesulitan tersebut.

Salah satu diantara mereka berkata, “Ya Allah, sesungguhnya aku mempunyai kedua orang tua yang sudah lanjut usia sedangkan aku mempunyai istri dan anak-anak yang masih kecil. Aku mengembala kambing, ketika pulang ke rumah aku selalu memerah susu dan memberikan kepada kedua orang tuaku sebelum orang lain.

Suatu hari aku harus berjalan jauh untuk mencari kayu bakar dan mencari nafkah sehingga pulang telah larut malam dan aku dapati kedua orang tuaku sudah tertidur, lalu aku tetap memerah susu sebagaimana sebelumnya. Susu tersebut tetap aku pegang lalu aku mendatangi keduanya namun keduanya masih tertidur pulas. Anak-anakku merengek-rengek menangis untuk meminta susu ini dan aku tidak memberikannya.

Aku tidak akan memberikan kepada siapa pun sebelum susu yang aku perah ini kuberikan kepada kedua orang
tuaku. Kemudian aku tunggu sampai keduanya bangun. Pagi hari ketika orang tuaku bangun, aku berikan susu
ini kepada keduanya. Setelah keduanya minum lalu kuberikan kepada anak-anaku. Ya Allah, seandainya perbuatan ini adalah perbuatan yang baik karena Engkau ya Allah, bukakanlah. “Maka batu yang menutupi pintu gua itupun bergeser” [Hadits Riwayat Bukhari (Fathul Baari 4/449 No. 2272), Muslim (2473) (100) Bab
Qishshah Ashabil Ghaar Ats Tsalatsah Wat-Tawasul bi Shalihil A'mal]

Ini menunjukkan bahwa perbuatan berbakti kepada kedua orang tua yang pernah kita lakukan, dapat digunakan untuk bertawassul kepada Allah ketika kita mengalami kesulitan, Insya Allah kesulitan tersebut akan hilang.

Dalam riwayat Abdullah bin Mas’ud yang disampaikan sebelumnya disebutkan bahwa berbakti kepada kedua
orang tua harus didahulukan daripada jihad di jalan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Begitu besarnya jasa kedua orang tua kita, sehingga apapun yang kita lakukan untuk berbakti kepada kedua orang tua tidak akan dapat membalas jasa keduanya.

Di dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari disebutkan bahwa ketika sahabat Abdullah bin Umar Radhiyallahu ‘anhuma melihat seorang menggendong ibunya untuk tawaf di Ka’bah dan ke mana saja ‘Si Ibu’ menginginkan, orang tersebut bertanya kepada, “Wahai Abdullah bin Umar, dengan perbuatanku ini apakah aku sudah membalas jasa ibuku.?” Jawab Abdullah bin Umar Radhiyallahu ‘anhuma, “Belum, setetespun engkau belum dapat membalas kebaikan kedua orang tuamu” [Shahih Al Adabul Mufrad No.9] Orang tua kita telah megurusi kita mulai dari kandungan dengan beban yang dirasakannya sangat berat dan susah payah. Demikian juga ketika melahirkan, ibu kita mempertaruhkan jiwanya antara hidup dan mati.

Ketika kita lahir, ibu lah yang menyusui kita kemudian membersihkan kotoran kita. Semuanya dilakukan oleh ibu kita, bukan oleh orang lain. Ibu kita selalu menemani ketika kita terjaga dan menangis baik di pagi, siang atau malam hari. Apabila kita sakit tidak ada yang bisa menangis kecuali ibu kita. Sementara bapak kita juga berusaha agar kita segera sembuh dengan membawa ke dokter atau yang lain. Sehingga kalau ditawarkan antara hidup dan mati, ibu kita akan memilih mati agar kita tetap hidup. Itulah jasa seorang ibu terhadap anaknya.

Keempat


Dengan berbakti kepada kedua orang tua akan diluaskan rizki dan dipanjangkan umur. Sebagaimana dalam hadits yang disepakati oleh Bukhari dan Muslim, dari sahabat Anas Radhiyallahu ‘anhu bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda. “Artinya : Barangsiapa yang suka diluaskan rizkinya dan dipanjangkan umurnya maka hendaklah ia menyambung tali silaturahmi” [Hadits Riwayat Bukhari 7/72, Muslim 2557, Abu Dawud 1693]

Dalam ayat-ayat Al-Qur’an atau hadits-hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dianjurkan untuk menyambung tali silaturahmi. Dalam silaturahmi, yang harus didahulukan silaturahmi kepada kedua orang tua
sebelum kepada yang lain. Banyak diantara saudara-saudara kita yang sering ziarah kepada teman-temannya tetapi kepada orang tuanya sendiri jarang bahkan tidak pernah. Padahal ketika masih kecil dia selalu bersama ibu dan bapaknya. Tapi setelah dewasa, seakan-akan dia tidak pernah berkumpul bahkan tidak kenal dengan kedua orang tuanya. Sesulit apapun harus tetap diusahakan untuk bersilaturahmi kepada kedua orang tua. Karena dengan dekat kepada keduanya insya Allah akan dimudahkan rizki dan dipanjangkan umur. Sebagaimana dikatakan oleh Imam Nawawi bahwa dengan silaturahmi akan diakhirkannya ajal dan umur seseorang.[1] walaupun masih terdapat perbedaan dikalangan para ulama tentang masalah ini, namun pendapat yang lebih kuat berdasarkan nash dan zhahir hadits ini bahwa umurnya memang benar-benar akandipanjangkan.

Kelima


Manfaat dari berbakti kepada kedua orang tua yaitu akan dimasukkan ke jannah (surga) oleh Allah Subhanahu
wa Ta’ala. Di dalam hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam disebutkan bahwa anak yang durhaka tidak akan masuk surga. Maka kebalikan dari hadits tersebut yaitu anak yang berbuat baik kepada kedua orang tua akan dimasukkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala ke jannah (surga).

Dosa-dosa yang Allah Subhanahu wa Ta’ala segerakan adzabnya di dunia diantaranya adalah berbuat zhalim dan durhaka kepada kedua orang tua. Dengan demikian jika seorang anak berbuat baik kepada kedua orang tuanya, Allah Subahanahu wa Ta’ala akan menghindarkannya dari berbagai malapetaka, dengan izin Allah. [Disalin dari Kitab Birrul Walidain, edisi Indonesia Berbakti Kepada Kedua Orang Tua oleh Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas, terbitan Darul Qolam - Jakarta.]

Tag:Priendah

11.12.09

Jalan yang gelap..


Bismillahirrahmannirahim..

"Jangan pilih jalan yang gelap".. kalau x silap itulah kata2 dari Filem Bohsia 2009.. Hati tertanya begitukah kehidupan diluar sana? benarkah atau lakonan semata-mata? Namun bukan itu persoalan yang akan dibincangkan..

Persoalan sebenarnya, adakah ibu bapa @ keluarga yang menjadi punca masalah akhlak dalam kalangan remaja?

Kisah 1

Sepertimana watak dlm cerita itu, perbuatan si ayah mendorong anak menjadi liar kerana dia merasakan tidak punya harga diri lagi.. watak yang lain pula perbuatan ibu mendorong anak menjadi gadis yang kurang beradab walaupun si ibu tidak pernah mengharap anak gadisnya menjadi seperti itu..


Kisah 2

"Mar x sangka Yul sanggup buat macam tu. kita perempuan dan dilahirkan Hawa itu untuk menjadi pasangan kepada kaum Adam bukan sesama kita" marah Mar pada Yuliana
"Apa salah Yul? salahkah bercinta dengan perempuan ha? air matanya mula bergenang..
" tu semua berdosa... ingat Allah byk2"
" ya Yul tahu berdosa.. tapi Yul x buat spt apa yg mereka tuduh. Yul waras lagi.."
"jd untuk apa couple dengan perempuan? couple2 dgn lelaki pun salah, apatah lg pmpuan" Mar memujuk..
"sebab Yul benci lelaki.. aku benci!!!" airmata ayunya mula menitis..
"kau x tahu Mar, apa yang ayah aku, abg abg aku buat kat aku.. kau x tahu kan?"..
"dorg layan aku ni mcm aku ni lelaki. semua keja lelaki aku buat.. aku yang tolong mak aku buat kerja kerja berat.. dan aku menjadi tempat panas baran mereka.. aku ditumbuk terajang seolah2 aku ni bukan perempuan..dorg yg buat hati aku jadi seperti lelaki.." luah Yuliana dengan teresak esak..


Diatas adalah antara senario2 yang mungkin berlaku dalam kehidupan sebenar..
Dalam satu ceramah Ustaz Das'ad, beliau mengatakan ada beberapa punca remaja sukar dikawal...
1) Punca rezeki:

Antara punca anak-anak sukar dikawal adalah disebabkan, wang haram digunakan untuk membesarkan anak-anak. Misalnya wang dari pekerjaan yang ditegah agama atau wang rasuah. Anak-anak guru mengaji contonhya , rata-rata tidak ada menjadi penzina atau perasuah..kerna wang halal yang masuk kedalam darah mereka..Berkah halalan toyyiban.. hidup dalam ketenteraman..

2) Doa:
Bagaimana boleh mengatur anak-anak, jika tidak pernah di doakan?
Doa seorang ibu bapa itu sangat mustajab. Sepertimana doa yang diajarkan kepada Nabi Ibrahim a.s " Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku ( seorang anak) yang termasuk seorang yang soleh" (Surah As-Saffat:100)

Antara doa yang lain:

" Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Mu seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa." ( Surah Ali Imran: 38)

"Wahai Tuhanku, janganlah Engkau biarkan daku seorang diri (dengan tidak meninggalkan zuriat) dan Engkaulah jua sebaik-baik yang mewarisi." ( Surah al-Anbiya':89)

Mengapa ibu bapa mesti mendoakan anak anak mereka? kerana hidayah itu datangnya dari Allah swt.. kunci hati ada pada Allah..

Ibubapa juga haruslah mengelakkan mengeluarkan kata kata makian kepada anak-anak, kerna ada satu saat tanpa kita sedari apa yang terkeluar dari mulut orang tua itu sangat makbul. Byk kisah pada zaman khalifah ar-rasyidin atau nabi nabi terdahulu tentang makbulnya doa ibu.. I hope i can share it later on.

Saya masih ingat kata kata seorang pensyarah saya.."Bilamana kita dilahirkan dalam keluarga yang bermasalah.. jangan teruskan menjadi seseorang yang juga bermasalah. Andalah yang harus hentikan kitar hidup itu. Bina generasi yang baru!".. dan kata-kata itu juga sering saya gunakan tatkala menasihati adik-adik, pelajar-pelajar dan sahabat-sahabat saya. saya tidak sanggup melihat anak-anak didik mahupun mereka yang ada disisi saya memilih jalan yang salah kerana mereka lahir dalam keluarga yang bermasalah.. kerna sebenarnya, itu adalah satu ujian dari Allah.. Ujian itu tarbiyah.. ujian itu tanda Allah sayangkan kita..






2.12.09

Teori dan Praktikal


Wujudnya teori dan praktikal dalam setiap perkara yang kita lakukan dalam kehidupan seharian sama ada dari segi akedemik, alam pekerjaan, nilai-nilai moral, kehidupan didunia dan juga kehidupan di akhirat.. Bagi saya dan sahabat-sahabat, teori untuk menjadi 'pendidik' itu telah bermula semenjak mengenali insan yang bernama ibu. Apabila melangkah ke universiti kemudian baru lah mempelajari segala persediaan untuk menjadi 'Cikgu'.

Teori dan praktikal, apa perkaitannya? Dalam Educational Psychology (Santrock, Educational Psychology, 3rd Edition) misalnya, terdapat banyak teori-teori asas yang terkenal seperti Bandura, Pieget, Vgotsky, Bronfenbrenner, Erikson dan lain-lain yang kurang terkenal.. Namun didalam kelas (Classroom Management), kesemua teori-teori seakan-akan tidak mencukupi.. lalu saya gabungkan dengan teori-teori Counseling dan beberapa yang lain.. Namun tentu saja tugas 'mendidik' itu terasa sukar. Hanya setelah beberapa minggu berlalu dalam sesi praktikal, baru lah saya benar-benar memahami bahawa apa jua subjek yang kita ajar, mesti kembali kepada basic iaitu 'agama', kerana kehidupan didunia ini tidak akan lari daripada agama iaitu Islam.

Kadang-kadang bila cakap pasal agama, students non muslim saya akan buat hal dia sendiri, bercakap bersama mereka dan pelbagai karenah tetapi kadang kala mereka juga bersikap terbuka. pernah seorang pelajar india saya, katakan "teacher, i love u" dan saya jawab semula, " i love you too, becoz of Allah" dia tanyakan kepada saya, mengapa mesti ada words yang terakhir itu teacher? (dengan nada kurang senang). lalu saya jawab, kerana yang mengurniakan kasih sayang @ ar-rahman itu adalah Allah swt..and lastly dia tersenyum dan katakan.. 'whatever'..

Kembali kepada Teori dan Praktikal..

Kini, soalan yang kerap dituju buat saya.. bagaimana alam perkahwinan? Jawapan nya pasti berbeza untuk setiap 'range' umur yang bertanya.. :) Apapun, hikmah perkahwinan itu tetap ada..
Setiap rumah tangga tu ada cabaran dan ujiannya.. bermacam-macam dugaan, lalu suami isteri mempraktikkan teori-teori yang mereka pernah baca atau belajar.. sama-sama berjuang dalam setiap ujian.. Ujian itu boleh jadi pahit + manis.. yang manis itu bagaimana? Diuji dengan perasaan terlalu sayang ( Syarha, Pemilik Cintaku setelah Allah dan Rasul).. betapa sucinya terasa jiwa kita bilamana mencintai mereka yang halal untuk dicintai..
Namun ujian itu boleh secara drastik bertukar menjadi pahit.. bagaimana? solusi?

Dalam sebuah hadis, ada menyebut perihal seekor syaitan yang duduk diatas pintu rumah. Tugasnya ialah untuk menanam keraguan di hati suami terhadap kesetiaan isteri di rumah dan keraguan dihati isteri terhadap kejujuran suami di luar rumah. Sebab itulah Rasulullah tidak akan masuk rumah sehinggalah Baginda mendengar jawaban salam daripada isterinya. Disaat itu syaitan akan lari bersama-sama dengan salam itu.
Banyak lagi cara penyelasaian masalah rumahtangga berdasarkan riwayat hidup Rasulullah yang harus kita jadikan teladan.

Secara keseluruhannya, teori dan praktikal itu sangat berkait. Dengannya ada praktikal, mudahlah memahami teori.. benarkah begitu? inilah yang menjadi agenda thesis saya.. para pembaca yang dirahmati Allah sekalian (jika ada yang sudi membaca) doakan saya dan sahabat-sahabat yang lain dapat menyiapkan Academic Exercise pada tempoh yang ditetapkan.
InsyaAllah, jumpa lagi.