About my Blog

Don't believe everything you see

Mengatasi Malas


Tip mengatasi sikap MALAS:

Jaga cara anda berfikir:
"what the mind concieve and believe, the mind will achive"
apa yang anda fikir akan mempengaruhi tindakan dan perasaan anda. Maka, berfikirlah secara positif.. Anggaplah, hari ini lebih dari semalam, esok lebih baik dari hari ini.. anggaplah esok juga tidak ada..jangan bertangguh!!

Tahu aspirasi @ matlamat hidup anda:

tetapkan matlamat anda yang perlu anda capai.. short term goal atau long term goal..
tetapkan matlamat jangka pendek dahulu..contohnya.. sebelum menghadapi peperiksaan.. apa matlamat kita dalam peperiksaan ini??bukan setakat lulus tapi cemerlang!

Jangan dan jangan tenggelam kerana sesauatu yang telah berlaku..contonhnya, on going mark (60%) sangat rendah.. menjadikan diri anda upset.. no no no.. berusahalah selebihnya dengan gigih dalam final exam..
"yang sudah usah dikenang, dihadapan ada lagi menanti!!"

Buat pengiraan untung & rugi:

misalnya..hari ini..apa yang telah saya lakukan..setiap saat,minute, jam ....
berapa banyak masa untuk study..berapa banyak masa untuk benda tidak berfaedah.. example chat, facebook, fs..dll
nak exam dah ni kurang2kanlah..pas exam nanti banyak masa utk tu..
ingat-ingat itu remember, amanah kita sebagai seorang pelajar..

Duduk dalam kumpulan:

study group @ biah solehah..inshaAllah, sahabat- sahabat ini akan memberi peringatan ketika kita alpa.. contonhya sahabat saya suka main game untuk rehat2 bila study..inshaAllah,selepas sejam.. sahabat yang satu lagi akan tegur..jangan ralik sgt..

apapun kita buat kembalilah kepadaNYA
berdoalah kepada Allah, agar dikurniakan sifat rajin dan terang hati..
berdoalah juga usaha kita untuk mencapai kejayaan mencari ilmu diredhaiNya..

banyak lagi sebenarnya.. tapi cukuplah ini..sekadar memotivasikan diri sendiri & sahabat-sahabat yg dikasihi..

sumber: yang dikasihi bonda Hajah Siti Aluyah..

Kata-kata Hikmah dari Orang-orang yang Soleh

KATA-KATA HIKMAH SAYIDINA ABU BAKAR :
1. Sesungguhnya seorang hamba itu bila merasa ujub krn suatu perhiasan dunia, niscaya Allah akan murka kepadanya hingga dia melepaskan perhiasan itu.
2. Semoga aku menjadi pohon yang ditebang kemudian digunakan.
3. Dia berkata kpd para sahabat,"Sesungguhnya aku telah mengatur urusan kamu, ttp aku bukanlah org yg paling baik di kalangan kamu maka berilah pertolongan kpdku. Kalau aku bertindak lurus maka ikutilah aku ttp kalau aku menyeleweng maka betulkan aku!"

SAYIDINA UMAR BIN KHATTAB :
1. Jika tidak karena takut dihisab, sesungguhnya aku akan perintahkan membawa seekor kambing, kemudian dipanggang untuk kami di depan pembakar roti.
2. Barangsiapa takut kepada Allah SWT niscaya tidak akan dapat dilihat kemarahannya. Dan barangsiapa takut pada Allah, tidak sia-sia apa yang dia kehendaki.
3. Wahai Tuhan, janganlah Engkau jadikan kebinasaan umat Muhammad SAW di atas tanganku. Wahai Tuhanku, umurku telah lanjut dan kekuatanku telah lemah. Maka genggamkan (matikan) aku untukMu bukan untuk manusia.

SAYIDINA ALI KARAMALLAHU WAJHAH :
1. Cukuplah bila aku merasa mulia karena Engkau sebagai Tuhan bagiku dan cukuplah bila aku bangga bahwa aku menjadi hamba bagiMu. Engkau bagiku sebagaimana yang aku cintai, maka berilah aku taufik sebagaimana yang Engkau cintai.
2. Hendaklah kamu lebih memperhatikan tentang bagaimana amalan itu diterima daripada banyak beramal, karena sesungguhnya terlalu sedikit amalan yang disertai takwa. Bagaimanakah amalan itu hendak diterima?
3. Janganlah seseorang hamba itu mengharap selain kepada Tuhannya dan janganlah dia takut selain kepada dosanya.
4. Tidak ada kebaikan ibadah yang tidak ada ilmunya dan tidak ada kebaikan ilmu yang tidak difahami dan tidak ada kebaikan bacaan kalau tidak ada perhatian untuknya.

UMAR BIN AZIZ :
1. Orang yang bertakwa itu dikekang.
2. Sesungguhnya syubhat itu pada yang halal.
3. Kemaafan yang utama itu adalah ketika berkuasa.

SUFFIAN AS THAURI :
1. Tidak ada ketaatan bagi kedua ibu-bapak pada perkara syubhat.
2. Sesungguhnya seorang lelaki itu berharta bila dia zuhud di dunia, dan
sesungguhnya seorang itu adalah fakir bila dia gemar pada dunia.
3. Menuntut ilmu lebih utama daripada shalat sunat.

IMAM AS SYAFIE :
1. Barangsiapa menghendaki akhirat wajib baginya ikhlas pada ilmu.
2. Tidak ada sesuatu yang lebih indah pada ulama kecuali dengan kefakiran dan mencukupi dengan apa yang ada serta redha dengan keduanya.
3. Hendaklah kamu berilmu pengetahuan sebelum kamu menjadi ketua, sebab sesudah kamu menjadi ketua, tidak ada jalan lagi bagimu untuk mencari pengetahuan.
4. Orang yang berakal itu adalah orang yang akalnya dapat mengawal segala sifat-sifat mazmumah (sifat keji).
5. Barangsiapa yang menyukai bila Allah menutupinya dengan kebaikan maka hendaklah dia bersangka baik terhadap manusia.

IMAM MALIK :
1. Ilmu itu bukanlah dengan membanyakkan riwayat tetapi ilmu itu adalah cahaya yang Allah letakkan dalam hati.
2. Apabila seseorang itu memuji dirinya maka hilanglah cahayanya.
3. Wajib bagi orang yang menuntut ilmu untuk memiliki kebesaran, ketenangan dan ketakutan.

IMAM ABU HANIFAH :
1. Tidak sekalipun aku shalat kecuali aku doakan untuk guruku Hammad dan juga mereka yang pernah mengajarku serta mereka yang pernah aku ajar. (murid-muridnya).
2. Aku telah 50 tahun bergaul dengan manusia. Tidak kudapati seorangpun yang mengampunkan kesalahanku. Tidak ada yang menghubungi aku ketika aku memutuskan hubungan dengannya. Tidak ada yang menutup keaibanku dan aku tidak akan merasa aman darinya bila dia murka kepadaku. Maka yang lebih mereka bimbangkan adalah perkara yang besar-besar.
3. Telah sampai berita kepadaku, bahwa tidak ada yang lebih mulia daripada seorang alim yang warak.

IMAM AHMAD :
Jangan kamu mengambil ilmu dari orang yang mengambil benda dunia di atas ilmunya.

Sumber:Tanzir, Daurah 2005

Pemantapan Diri Menghadapi Cabaran

“Pemantapan Diri Menghadapi Cabaran”

Presented by: Ir Ahmad Jais Alias

Tazkirah was given by Senior sahabat Ir Ahmad Jais Alias about the role of Muslim students to the ummah and their self development in facing new challenges. The main topic on the tazkirah is “The Mind of Da’ie (Minda Perjuangan)”. There are five main ideas of the mind of Daie:

1. Realization of the state of the ummah

“Those who do not concern on the issues of Muslimin are not from them” (Al-Hadith)

The issues of ummah that we should concern:-

*War

* Earthquake

* Decline in Faith and Akhlaq

* Identity Crisis

* Weakness in every field

2. Understanding of Islam as the way of life

Al Islami ya’lu wa la yu’la ‘alaih

Islam is not alternative but the only one solution. Mean that Islam is solution for everything.

3. Continuity of the Da’wah of ar-Rasul

- Ar Risalah

- Wajib ad-Da’wah

- Fiqh ad- Da’wah

(Refer to Quran, Al- Fussilat : 33)

Before that “ aslih nafsaka wa ad’u ghairuka: perbaiki diri dan serulah orang lain”

The simple one that we can do as a student, ahsan kaulan: percakapan yang baik, good behavior, and show Muslim identity in everything we do.

Muslim personal profiles: Salimul Aqidah, Shahihul Ibadah, Matinul Khuluq, Qowiyyul Jismi, Mutsaqqoful Fikri, Mujahadatun Linafsihi, Harishun 'ala Waqtihi, Munazhzhamun fi Syu'unihi, Qodirun 'alal Kasbi & Naafi'un Lighoirihi,

And also…read more on Sirah Nabi to be inspiration and to form aspiration.

4. Preaching the Da’wah with al-hikmah

“Serulah Tuhanmu dengan hikmah, dan peringatan yang baik dan berdebatlah dengan sesuatu yang lebih baik”

-Identify the strategies and quality of Duat.

5. Nahnu Du’at Qabla Kullu syai’in

We are Daie before the others. First and foremost, the purpose is for Islam.


* PERBAIKI DIRI & AJAKLAH ORANG LAIN*


**Satu perjuangan**


"Selamat Berjuang Sahabatku..Semoga Allah berkatimu.."

Keindahan ciptaanNYA

Arora

Cantikkan gambar-gambar diatas? Subhanallah, Maha Suci Allah yang Maha Mencipta segala sesuatu.

Kejadian diatas dinamakan Arora. tahukah anda apakah arora itu? Arora adalah satu fenomena atmosferik yang muncul berkilau seperti panji-panji atau jejalur cahaya. Ia hanya dapat dilihat dalam langit malam dalam kawasan-kawasan kutub utara atau kutub selatan dan ia tidak selalu berlaku. Saintis menyifatkan kejadian arora adalah disebabkan oleh zarah-zarah bercas daripada matahari memasuki medan magnet bumi dan merangsang molekul-molekul dalam atmosfera.

zarah-zarah bertenaga yang mencetuskan Arora datangkan dr geospace persekitaran, magnetosfera. Zarah-zarah bertenaga ini kebanyakannya ialah elektron, tetapi proton turut mencetuskan arora.

Terdapat dua jenis aurora iaitu:

Aurora Borealis (North Pole): often occurs from September to October and March to April.

Aurora Australis (South Pole): in the six months from March to September

Menurut NASA arora terjadi apabila angin suria, iaitu angin daripada matahari tertangkap oleh kemagnetan Bumi, zarah-zarah bercas terlepas daripada magnetosfera dekat utara dan selatan di mana ‘field lines’ bersilang dengan atmosfera. Perlanggaran-perlanggaran mereka dengan udara memisahkan sebahagian molekul-molekul atmosferik, lalu mencipta cahaya kutub, arora.

Theory kewujudan arora hanyalah ramalan saintis sahaja, hanya Allah yang Maha Mengetahui hikmah kejadiannya. Firman Allah didalam Al-Quran,

"Dan Dialah menciptakan langit dan bumi dengan hak( benar),Ketika Dia berkata, “Jadilah! maka terjadilah sesuatu itu'. FirmanNYA adalah benar dan milik-NYA lah segala kekuasaaan diwaktu sangkakala ditiup. Dia mengetahui yang ghaib dan yang nampak. Dan Dialah yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui"(Surah al Anaam: 73)

sumber:wiki