About my Blog

Don't believe everything you see

29.11.09

Adik, Kakak dan Tabligh

Adik:

Mengapa kebanyakan orang tidak suka pada Tabligh? Mereka juga mengatakan Tabligh itu serong dan bermacam-macam tomahan lagi..


Kakak:

‘Mereka’ itu siapa? Pasti ‘mereka’ itu orang yang cetek ilmunya atau hatinya penuh takbur.. cuba adik tanya ‘mereka’, apa usaha yang ‘mereka’ telah/sedang/ akan buat untuk menegakkan daulah atau menyebarkan islam? tanyakan juga kepada mereka apa khabar ‘iman’ mereka? Hingga sanggupnya mereka mencaci orang bergerak atas jalan Allah.. kita sebagai Muslim harus saling tolong menolong, bukan caci mencaci.. Kita harus faham siapa sebenarnya musuh kita.. adakah patut orang yang bergerak di atas jalan Allah dijadikan musuh?


Adik:

‘Mereka’ juga bilang Tabligh itu menolak politik.. bolehkah begitu kakak?


Kakak:

Adik, dakwah itu bermacam strategi. Bergantung kepada kelompok kumpulan itu bagaimana mereka berusaha menyebarkan Islam itu. Kakak ini bukan lulusan sarjana agama bukan juga sarjana syariah, jesteru kalau ada jawaban yang kurang memuaskan kakak mohon maaf ya.. nanti kita boleh rujuk kepada orang yang lebih faham tentang ini. Namun pada pendapat kakak (setelah mendengar penjelasan tentang Tabligh) mereka bukannya menolak politik. Bukan begitu dik.. tapi apa yang lebih penting adalah menyuntik iman dalam diri individu. Sepertimana juga Nabi s.a.w, membentuk iman para sahabat dengan keimanan yang benar benar kukuh kepada Allah SWT. Juga keimanan kepada Islam. Lantas bilamana mereka telah beriman, mereka faham dan menerima segala hukum-hukum, undang-undang dengan hati yang penuh keimanan. Pernah ada seorang sahabat sanggup dihukum didunia kerna sangat takutkan azab diakhirat. Dengan ada keimanan kepada Islam, secara otomatis sistem Islam itu akan terbentuk. Cuba lihat dalam sebuah keluarga.. jika ahli ahli rumah itu memahami Islam yang sebenarnya, maka akan terbentuk institusi keluarga yang Islami. Gitu sebenarnya..

Kakak selalu baca di blog-blog yang mereka mengatakan Tabligh itu menolak politik.. namun mereka hanya menulis tanpa mengkaji.. sepertimana jika kita membuat penyelidikan dalam 1000 populasi tetapi kita hanya mengambil 50 sampel, lalu kita membuat kesimpulan berdasarkan 50 sampel yang kita ambil. Itu menjadikan kajian kita kurang ‘valid’..


Adik:

Jadi, mengapa Tabligh itu berpegang kepada Buku Fadilat Amal semata-mata?


Kakak:

Adik pernah baca Buku Fadhilat amal itu? ‘Mereka’ itu juga telah baca belum?


Adik:

Abang adik setiap hari membacakannya pada kami. Tapi kawan-kawan adik tidak pernah membacanya..


Kakak:

Sebab itu kakak tanyakan itu. Patutkah kita, komen tentang sesuatu masakan sedangkan kita belum pernah rasa masakan itu? Patutkah kita katakan seseorang itu sangat lemah penampilannya sedangkan kita belum duduk dan tinggal bersamanya?


Adik:

Tidak patut begitu kak. Jadi penjelasannya?


Kakak:

Jadi, Buku Fadhilat amal itu hanya sekadar buku yang menghimpunkan segala hadis- hadis, yang telah dihuraikan oleh penulisnya Maulana Zakariyya rahmahtullahi alaihi, dikarang dengan memudahkan penerangannya, agar orang yang biasa-biasa juga faham maksud hadis- hadis yang terkandung di dalamnya.. bukan bererti orang-orang Tabligh itu berpegang kepada buku Fadhilat Amal semata-mata.

Adik, Penulisnya adalah Maulana Zakariyya itu, seorang ulama yang tersohor.. hanya 'orang-orang' yang tidak kenal akan beliau sahaja yang suka suka hati nak kata beliau.. kalau orang yang kenal beliau, tidak berani mengatakan itu dan ini, kerna beliau seorang yang tinggi ilmunya..

Walau kita punya sarjana ugama, jangan sembarang mengata ulama'.. kerna ilmu kita itu belum tentu cukup jika dibanding dengan mereka..


Adik:
terima kasih kakak.
Jadi jika ada orang mengata tentang Tabligh lagi dihadapan saya, lalu apa yang saya lakukan?


Kakak:
Gampang kok.. Tanyakan sahaja kepada mereka 'apa yang kalian telah lakukan untuk menyebarkan Islam'?


** Sama-sama tanya pada diri, apa yang telah kita lakukan untuk menyebarkan Islam?**