About my Blog

Don't believe everything you see

Masa itu kehidupan..




Masa itu kehidupan..yang paling jauh dari kita adalah masa yang telah berlalu..lebih jauh dari planet2 yang terjauh..kerna itu kita sentiasa menghitung hari..menghitung bilangan hari untuk exam, bila akan berakhir exam, menghitung untuk balik ke kampung, menghitung menuju hari-hari bahagia.. namun seperkara yang tidak perlu dihitung..sangat dekat..sangat hampir..tiada siapa yang tahu melainkan Allah yang Esa, yakni kematian..
itu ketetapan Allah..kita harus akur menerimanya..

sekadar kata-kata memang senang..untuk kita hadapinya perlulah cekalkan iltizam..
Semalam hati masih mendung.. seorang sahabat datang hampiri..sepertinya tahu redup dihati..
dia bercerita..suatu hari ayahnya telah pergi menghadap Ilahi..tatkala itu ayah jauh mencari, rezeki.. namun dia menerima dengan hati yang redha, tanpa airmata di mata tapi tangisan dihati.. ku akui dia seorang yang cekal menghadapi..

Hari ini..ku kuatkan azam dihati..senyuman mula kuberi..
namun senyuman palsu itu tidak dapat menipu sepasang mata..
dia juga bercerita, beberapa minit sebelum menduduki peperiksaan, ibunya menelefon..ayah sedang nazak..baliklah secepat yang mampu..
dia merintih dihati..tak bolehkah ibu menangguh beberapa jam sahaja lagi untuk mengkhabar berita itu..mungkin kerana dia ibu..ibu juga perlukan sokongan anak2 ketika itu..
melangkah kedewan peperiksaan dengan hiba dihati..berdoa agar semuanya baik..
mentazkirahkan diri..kerna exam juga perjuangan..

teringatku pada seorang teman..kehilangan ayah dihari lebaran..
dia tabah hadapi kenyataan..kembali kekampus tenang menghadapi peperiksaan..
tabahnya mereka..
kini ku sedari kelemahan diri..
moga terus bermuhasabah..
menginsafi..
pasti ada hikmah yang tersembunyi..
yang pasti..
kita akan kembali..menemui Ilahi..
namun cukupkah bekalan kesana nanti??
tanyalah iman sendiri..

-epilog seorang hamba-

0 comments:

Post a Comment